AKU SEORANG HAMBA

Siapa DIA yang mampu mencipta seorang 'aku'.... pasti DIAlah yang maha hebat yang mampu mencipta dunia!

WHY???



Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu), lalu Kami pisahkan antara keduanya? Dan kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup? Maka mengapa mereka tidak mahu beriman? [SURAH AL-ANBIYAA': 30] 

Teori Big Bang 
http://us1.harunyahya.com/Detail/T/724BBCSO189/productId/4477/BIG_BANG,_LEDAKAN_YANG_MENGHANCURKAN_PAHAM_MATERIALISME_%281%29  

http://us1.harunyahya.com/Detail/T/EDCRFV/productId/4478/BIG_BANG,_LEDAKAN_YANG_MENGHANCURKAN_PAHAM_MATERIALISME_%282%29#dipnot

Dan Kami ...telah menjadikan di bumi gunung-ganang yang menetapnya, supaya bumi itu tidak menggegar mereka; dan Kami jadikan padanya celah-celah sebagai jalan lalu-lalang, supaya mereka dapat sampai mencapai keperluan rohani dan jasmani. [SURAH AL-ANBIYAA' : 31] 

Gunung mencegah gempa bumi & penentu arah angin
http://www.harunyahya.com/indo/buku/keajaiban3.htm

Dan Kami telah menjadikan langit sebagai bumbung yang terpelihara dan terkawal, sedang mereka (yang kafir itu) berpaling tidak memerhatikan tanda-tanda (kekuasaan Kami) yang ada padanya. [SURAH AL-ANBIYAA' : 32]

Atmosfera bumi sebagai pelindung bumi
 http://www.keajaibanalquran.com/astronomy_roof.html

Dan Dialah (Tuhan) yang telah menjadikan malam dan siang, serta matahari dan bulan; tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edaran masing-masing (di angkasa lepas). [SURAH AL-ANBIYAA' : 33] 

Matahari dan bulan penentu siang dan malam, tetap waktunya tidak lambat dan tidak cepat
http://www.harunyahya.com/indo/buku/menyingkap016.htm

Dan (ingatlah) Kami akan mengadakan neraca timbangan yang adil, untuk (menimbang amal makhluk-makhluk) pada hari kiamat; maka tidak ada diri sesiapa akan teraniaya sedikitpun; dan jika (amalnya) itu seberat biji sawi (sekalipun), nescaya Kami akan mendatangkannya (untuk ditimbang dan dihitung); dan cukuplah Kami sebagai Penghitung. [SURAH AL-ANBIYAA' : 47]

Sesungguhnya agama Islam inilah agama kamu, agama yang satu asas
pokoknya, dan Akulah Tuhan kamu; maka sembahlah kamu akan Daku. [SURAH
AL-ANBIYAA' : 92]

Ke KL Lagi...

Seminggu selepas ke KL (Kuala Lumpur), aku dan suami ke KL lagi, kali ni bersama family sebelah suami pula. Ada majlis walimah anak sepupu suami, Linda namanya. Majlis nikah pada malam 19 Mac 2010 dan majlis walimahnya pada 20 Mac 2010.

Mulanya kami bercadang akan bermalam di rumah abang iparku (angah / Mohamad Razif - anak ke-2). Namun disebabkan beberapa 'masalah', kami terpaksa menempah hotel berdekatan tempat kejadian.

Dari Kluang 2 kereta. 1 kereta A-an (Mohamad Farhan - abang ke-2 suamiku, anak ke-4). Dia bersama isterinya (Nor Aishah) akan terus pulang ke Perak. 1 kereta lagi ialah kereta bapa mertuaku (Abu Amin Abdul Rahman). Drivernye suamiku. Jadi, bapa mertua, ibu mertua (Romini Sulaiman) suamiku dan aku sekereta la.

Kami bertolak dalam pukul 3.30 ptg selepas Jumaat, 19 Mac 2010 sejurus selepas Ude (Norazlina - kakak  suamiku, anak ke-3) sekeluarga dan seorang rakan berangkat pulang ke Kedah. Suamiku telah bercuti dari hari Khamis lagi kerana ingin meluangkan masa bersama Ude yang jarang dapat bertemu kerana menetap jauh di Kedah mengikut suami. Ude telah pulang ke Kluang bercuti beberapa hari sempena cuti sekolah.

Cuaca agak redup, tidak panas dan tidak pula hujan pada ketika itu. Kami berhenti rehat dan solat jamak di R&R Seremban. Hujan telah turun beberapa minit sebelum itu dan kian lebat. Basah kuyup jadinya kami, tambahan pula tiada payung. Yang membimbangkan adalah ibu mertuaku kerana kakinya sudah tidak kuat. Mujur ada yang sudi meminjamkan payung. Kami terpaksa menukar pakaian untuk majlis pernikahan Linda malam itu kerana tidak sempat nak ke hotel memandangkan kami telah lewat 1 jam bertolak dari Kluang dan jem.

Hujan mula reda namun belum berhenti. Kami meneruskan perjalanan dalam pukul 7pm lebih. Masalah aircond timbul lagi (seperti minggu lepas - Saat-saat Bersama Keluarga). Penghawa dingin tidak berfungsi!!! Teringat sebelum berhenti aku perasan ada bau pelik dari angin aircond...

Suamiku nekad meneruskan perjalanan dalam keadaan hujan dan kereta berwap...huhu. Kami berselawat dan berdoa pada Allah agar dipermudahkan urusan kami. Alhamdulillah, kami tidak sesat dan tiba awal sebelum majlis bermula. Dapatlah menghilangkan penat... Tapi, perut masing-masing berkeroncong... Teringat bekal nasi dan lauk ayam masak kicap dalam bonet belakang Volvo abah. Sempat juga kami 'mencopet' beberapa biji kuih hidangan untuk jamuan selepas majlis akad nikah.

Angah tiba beberapa minit sebelum majlis bermula. Dia berdua sahaja dengan anak sulongnya, Kimi. Isterinya kak Yan (Norazian Rahmat) dan anak bongsunya ,Sofea tidak ikut. Sofea tak berapa sihat katanya. Majlis akad nikah berlangsung dengan jayanya. Majlis diakhiri dengan marhaban yang dipimpin oleh abah. Lepas tu... apa lagi makannnn! Alhamdulillah.

Lepas tu baru la nak ke 'hotel'. Menurut Abang Aziz (bapa Linda, sepupu suamiku) ada sebuah hotel berdekatan. A-an pula kata, dia ada nampak hotel tersebut semasa kami menuju ke sini. Alhamdulillah, jumpa dengan senangnya. Cuma tak berapa senang dengan keadaan 'hotel' itu... Aku rasa ia tak layak dipanggil hotel, mungkin rumah tumpangan ke... Biliknya sangat sempit, bantalnya berbau peluh, dan..... Agak geli la jugak, tapi terpaksa. Aku dan suami solat berjemaah di atas katil. Di bilik mak dan abah terdapat sebuah Bible, tapi di bilik aku tiada. Dalam peti ais setiap bilik (aku rasa) ada air minuman termasuk arak selain makanan ringan. Di hotel tu juga ada saudara lain yang datang jauh menyewa di situ. Mak Ude, kakak abah menangis kerana tidak selesa untuk solat. Kesian...

Aku dan suami saling mengingati agar tetap bersyukur. Bayangkan umat Islam lain seperti di Palestin yang hanya tidur di runtuhan banggunan...

Esoknya kami bersarapan di warong depan 'hotel'. Setelah itu aku menemani suami menghantar kereta untuk dibaiki aircondnya di bengkel berdekatan. Alhamdulillah, hanya RM10.00 dikenakan. Aku bayangkan mungkin beratus... Masalahnya hanya wayarnya putus.

Kami check out pada pukul 11.00 pg dan terus ke rumah pengantin. Ramai saudara sebelah suamiku dapat aku kenal. Sebenarnya suamiku sendiri juga telah lama tak bertemu dengan sebahagian dari mereka sejak kecil. Sebab tu aku menyokongnya pergi ke majlis ni walaupun ada halangan. Sementara mak dan abah masih hidup, dapatlah mereka kenalkan saudara-maranya kepada anak-anak. Takut-takut terputus saudara. Ayahku kata, besar pahalanya menyambungkan tali silaturrahim, manakala memutuskannya adalah berdosa besar. Aku juga pernah terbaca sepotong hadis Nabi SAW seperti itu, tapi aku tak berapa ingat biji butirnya.

Jadi kalau ada orang tak mau bersaudara dan tak mau bertegur sapa dengan aku, dia yang rugi, dia yang berdosa. Mungkin aku ada salah menyebabkan dia mengelak bersalam dengan aku, tapi alasannya amatlah kelakar. Tak elok la aku ceritakan di sini. Cuma harap-harap tuan punya badan... kalau-kalau terbaca coretan aku ni, dapat la dia fikir-fikirkan. Aku dah menghulurkan salam, wajib dijawab, tapi dia menepis. Aku rasa aku dah terlepas... Aku sendiri tak tahu hujung-pangkal tiba-tiba aku diboikot. Biarla... hanya Allah yang tahu. Aku minta maaf kepada "dia" kalau "dia" membaca...

Dapat juga bertemu dengan Edil (Zahidil Fadli - adik suamiku, anak ke-8) dan angah sekeluarga. Edil belajar di Pusat Latihan Kejuruteraan MAS. Acik (Norazmah - adik perempuan suamiku, anak ke-6) dan suaminya dari Banting tak sempat kami jumpa. Samada mereka datang majlis tu atau tidak aku tak pasti. Along (Nor Amiza - kakak suamiku, anak pertama) sekeluarga, Apis / Abang (Mohamad Hafiz - adik suamiku, anak ke-7), Ude dan Pa-in  (Nur Farahin - adik suami, anak bongsu) tak dapat hadir kerana urusan masing-masing.

Setelah itu, kami bertolak balik ke destinasi masing-masing. Abah, mak, aku dan suamiku pulang ke Kluang. Esok pagi selepas subuh, aku dan suami bertolak ke Kota Tinggi memasang wallpaper, selepas itu ke sebuah rumah lagi di Taman Setia Tropika di JB juga memasang wallpaper. Tepat 12.00 tengah malam, kerja itupun selesai. Kami terus bergegas pulang... Alhamdulillah.

Saat-saat bersama keluarga

Pada 13 Mac 2010, Sabtu, aku dan suami bersama-sama beberapa ahli keluargaku ke Kuala Lumpur. Kami telah merancang 1 bulan awal atas usaha ayah untuk bertamu abang-abangku di sana (Abang Wan/Mohamed Faiz dan Abang No/Mohd Noor) dan keluarga mereka. Kak Zana (isteri Abang No) dah masuk 5 bulan mengandung anak sulong, Abang Wan pula dah lama tak balik kampung. Adik (Abd Rahim) dari Kelantan memang mak tak harap datang sebab dia agak kesempitan walaupun dia berusaha nak joint da club.

Perancangan asal mahu menaiki 2 buah kereta dari BP (Batu Pahat) namun akhirnya kami sepakat menyewa sebuah van sahaja bagi menjimatkan kos perjalanan. Asalnya nak berada di sana 2 hari, jadi 1 hari, dan berubah fikiran, kata nak balik awal pagi 14 Mac 2010 berubah kepada Sabtu malam Ahad selepas 'Isya'. Tetapi apa yang terjadi kami balik lepas Maghrib selepas solat Maghrib berjamaah... Tahlil yang dirancangkanpun dibatalkan begitu sahaja.

Susah payah kami mencari kenderaan yang sesuai yang memenuhi kehendak kami: selamat, selesa dan murah. Hampir-hampir suamiku menyewa MPV milik kawannya, tetapi ayah lebih pantas menemui sebuah van milik seorang kenalannya. Memang sendat jugak la van tu dipenuhi kami 9 orang (6 dewasa dan 3 kanak2) selain makanan-makanan kampung, 'confeter' dan lain-lain yang nak dikirim kepada orang Kuala Lumpur.

Dalam perjalanan, hatiku berkecamuk dan berasa agak tidak tenteram...
Di pertengahan jalan, tiba-tiba ada bau hangit dari depan (aku duduk di sit belakang sekali). Beberapa detik selepas itu, keluar asap dari penghawa dingin.
Setelah memeriksanya, didapati fius aircond telah terbakar. Kami terpaksa meneruskan perjalanan dalam keadaan 'panas-panas sejuk' (panas sebab cuaca panas walaupun malam, sejuk sebab angin yang menderu masuk dari tingkap van).

Aku dan suami saling berpandangan sambil berbalas senyum pahit dan terus berselawat. Kami memohon agar Allah permudahkan urusan kami kerana tujuan kami adalah murni dan suci. Ayah mahu kami adik-beradik bersatu tak kira apa yang berlaku, silaturrahim mesti dipertahankan. Berita gembira dan cerita sedih seharusnya dikongsi bersama dan saling tolong-menolong serta nasihat-menasihati antara kami.

Suamiku mula gatal mata dan bersin-bersin. Dia kekal begitu sepanjang perjalanan malah sehingga balik ke JB walaupun dah ambil ubat. Kasihan dia... Semoga Allah memberi ganjaran kepadanya kerana pengorbanannya memberi sokongan kepada keluarga sebelah isterinya ini.

Beberapa jam sebelum bertolak, Abang No mengirim sms memberitahu bahawa Abang Wan terpaksa ke Lumut. Ketika itu, aku dan suami baru bergegas ke Batu Pahat mengejar masa menyertai ahli rombongan yang menanti kami di sana.

Aku berasa separuh sia-sia usaha ayah, Abang Mail (Ismail abang no 2), Abang Zin (Norisham abang sulong) dan suamiku serta mak. Mak awal-awal memasak rendang. Itulah pertama kali mak memasak rendang demi anaknya di Kuala Lumpur. Selain tu rencah asam pedas telah disiapkan supaya tak menyusahkan Kak Zana memasak nanti. Ayah pula dah siapkan ikan segar, ulam-ulam dan macam-macam lagi. Semuanya untuk jamuan kami anak-beranak di KL. Selain tu, susah jugak nak cari van / mpv yang murah sewanya tetapi selesa... Suamiku pula telah berhempas pulas menyiapkan kerja untuk 3 hari dalam masa 1 hari demi trip ini.... waaaaa kesian sume orang!!! Sedihnye!!!

Apakan daya, manusia hanya merancang, Allah yang menentukan.
Bagi mengisi masa, Abang No telah bawa kami ke Zoo Negara. Terubat juga rasa di jiwa. Tapi aku tahu ayah masih kecewa atau sedih. Dia tak mahu ikut kami, dia hanya tinggal seorang di rumah Abang No. Kami berpeluh-peluh la menaiki van tanpa aircond di KL yang panas dan jam sana-sini...

Dari kiri : mak (Sharipah Zaiadi), Ismail Amar, Norisham Amar, Mohamad Fairuz Abu Amin (suami), Fathiah Amar (aku), Mohamad Noor Amar, Ruhi Fadzlyzana Jailani (Kak Zana)

Pulang dari zoo, ayah kulihat hanya baring tidur. Kami yang kepenatan terus mencari pot tidur. Patang-petang, mak dan Kak Zana masak lauk yang dibawa dari kampung. Aku tidur mati. Bangun tinggal makan...huhu. Lepas tu aku kemas la sume.

Masa tu, baru ayah cakap nak balik cepat lepas Maghrib. Adui.. kelam kabut rasanya. Belum sempat apa-apa dah nak balik. Lepas solat Maghrib konon nak buat tahlil, tapi sebab aku ni konfius, jadi pergerakan aku lembab...hadoi...rasa bersalah. Ayah batalkan tahlil, cume cakap-cakap sket je. Itupun mak je yang bercakap, ayah tak berkata sepatahpun...

Aku cuba menyelami perasaan seorang ayah... amat sayu dan sedih rasanya....
Mungkin lain kali masih ada peluang... Aku harap ayah tak putus asa dan tabah.

Apakah Yang Kurasa

Merasai kehadiran 1 nyawa
dalam 1 kegelapan dunia
kian hari kian membesar
ada masanya bergerak dan menendang

Aku terfikir...
mungkinkah nanti
dia akan lahir dan membesar

Aku mengharap...
dia sihat dan berjaya

Kaulah nyawa ibu
ibu rela bekorban untukmu sayang

Tak pernah aku minta semula
tiap ringgit yang aku belanjakan
tiap titis susu ibu yang kau minum
tiap peluh ibu yang menitis
tiap darah ibu yang mengalir
tiap air mata ibu yang berderai
tiap masa ibu menemanimu

saat kau menumpang di perutku
saat kau lahir ke dunia
saat kau menangis saban malam
saat kau sakit dan merajuk
saat kau mula bersekolah
saat kau minta baju baru
saat kau mahu itu dan ini
saat kau berkahwin
saat kau susah

Ibu akan setia disisimu sayang
ibu rela asalkan kau bahagia

Merenung wajah ini....
aku rindu membelaimu

Rindu ini tak pernah jemu
rindu melihat wajahmu
rindu mendengar suaramu
rindu pada senyumanmu
pada tawamu
dan pada tangismu

Apakah nanti...
kau akan meninggalkanku...?

Apakah nanti...
kau melupaiku...?

Apakah nanti...
kau membenciku...?

Ibu ini...
hanya mahu kau berjaya
hanya ingin kau bahagia
hanya ingin kau gembira

Andai meninggalkanku itu nanti
kebahagiaan buatmu...
apalah daya ibu

Ya...
kebahagiaanmu nanti...
pastilah bersama isterimu yang tercinta
anak-anakmu yang manja
dan kemewahan dunia

Saat itu...
rindu padamu tak mungkin terbendung
hati ini pasti kian rentung
menantimu di muka pintu
ingin merasai pula belaian darimu anakku...

Tapi...
biarlah aku pendam lara itu nanti...
cukuplah hanya mendengar suaramu...
mungkin setahun sekali...

atau

cukuplah kiranya kiriman wangmu
sebulan RM100

Anakku sayang
kasih ibu tak perlu kau beli
ibu beri percuma

Cuma...
rindu ibu padamu
kau pandanglah wajah ibu
kau senyumlah pada ibu

Jika berat kau ingin membelaiku
biarlah aku sentuh wajahmu

Jika jijik rumah ibu
biarlah hanya di muka pintu

Tapi...
sering pula aku lupa pada ibuku
jarang juga aku menjenguknya
telefon pun selalu lupa

Kini.. apakah kau sihat ibu?
risaukah aku sebagaimana
risaunya aku kepada anakku?

Jika kini aku membelai anakku
dengan penuh kasih sayang...
bagaimana denganmu ibu...?
siapa pula yang menjagamu....

Bagaimanakah perasaannya
jika hilang anak dari pandangan
wujudnya ada
tapi tak pernah tahu khabar berita...

Ibu...maafkan aku
mari aku belaimu
sebagaimana engkau membelaiku dulu.

FIAZ (FathiahAmar)
10032010
HAKCIPTA TERPELIHARA
SILA KREDITKAN NAMA PENULIS JIKA INGIN MENGAMBIL MANA-MANA KERATAN SAJAK INI.



infaq

Bila difikir-fikirkan...telah berapa banyak harta dan usiaku yang diinfaqkan ke jalan Allah...?
bila dikenang-kenangkan...berapa banyak pula Allah kurniakan segala-galanya untukku...?

Bila ditimbang-timbangkan banyak mana yang Allah PERINTAHKAN aku lakukan untuk mengabdikan diriku kepada-Nya...yang TELAH aku buat...?
bila diingat-ingat...banyak mana TELAH Allah berikan nikmatnya SEBELUM dan TANPA aku pinta...?

renung-renungkan....

SELAMAT DATANG

TARIKH HARI INI

WAKTU MALAYSIA

WAKTU SOLAT

PERISTIWA

MendekatiMU

Aku Hanya Hamba

Permintaanku mensyaratkan aku memberi...
Pencarianku menuntut aku menghayati...
Penantianku memerlukan kesabaran...
Pengharapanku membuat aku percaya...
Namun... segalanya amatlah mencabar...
sehingga perlu menjadi ikhlas dan zuhud.

TEMAN MENUJU AKHIRAT

Suami Tercinta : Mohamad Fairuz bin Abu Amin
Asal : Kluang, Johor

HAMBA TERPILIH

TERIMA KASIH